nhk

Modifikasi Ninja 150 Drag Bike; Start Gigi Dua Jawara Jawa, Sport 2-Tak 155 cc TU!

 

ManiakMotor – Sempat tampil di beberapa event di Jawa, Ninja Tune-Up 155 cc milik tim Pardeke 111 asal Sulawesi Tenggara ini, dikabarkan telah ‘terbang’ ke tanah asal. Catatan prestasi di Jawa sih oke banget. Tuh podium pertama di final TDR Drag Bike Senayan beberapa waktu lalu. “Dalam waktu dekat akan ikuti event di Kendari. Target tembus 7,1 detik,” kompak Anang dan Rusdi juru bicara tim.

Kusmiyanto alias C-Plek selaku juru koreknya menyebut prinsipnya mengacu basic tuning two stroke seperti porting silinder, knalpot, karburator dan pengapian. “Pada dasarnya korek 2-tak itu simpel, bertahap dan tidak keburu nafsu langsung ekstrim. Kuncinya di situ,” ujar C-Plex seperti mengutip ungkapan Graham Bell yang bukunya memang dijadikan literatur doi.

Pengaturan kompresi primer dan sekunder selalu jadi tujuan untuk menghasilkan tenaga. Terserah mau yang mengerjakan yang mana dulu. C-Plek sih memulai dari kepala silinder. Ia mengatur sudut squish 10° dengan lebar 6 mm.  Hitungan itu didapat dari rumusan dengan konsep turbelensi gas pada dome atau kubah kepala silinder bisa terbakar rata oleh kompresi tinggi. Efeknya terasa di putaran mesin dan memang itu sasaran desain squish.

Sebelumnya, tentu saja rajin-rajin ke tukang bubut. Karena salah satu kunci keberhasilan korekan adanya  di mesin bubut berserta operatornya. Sampeyan sudah berhitung keras, namun operator mesin bubutnya nggak ngerti, ya sama saja bohong. Bukan gitu bro?

Seperti silinder Ninja 150 ini sudah kena papas 2 mm. Kemudian didapat angka squish tadi sekaligus velume dome yang 13.2 cc. Dengan hitungan rasio kompresi ala 2-tak didapat 6.2:1. Lumayan. Ya, buktinya juara, kendati saat di Senayan sebenarnya lintasannya licin, karena hujan.   

Rentang putaran mesin yang ada tenaganya di situ. Juga merambah tinggi port, menghaluskan salurannya, memperbesar ukuran port dan mengarahkan kembali jendela port. Perihal hitungan, tergantung ‘idealisme’ masing-masing mekanik atas dasar eksperimen yang mereka lakukan.

Makanya, tinggi lubang buang 30 mm dan lebar 39,8 mm adalah hasil kalkulasi dan uji nyata dengan sering ikut lomba. Di dalamnya bergeraknya dinding lubang transfer dan bilas 0.6 mm. Dengan begini, sirkulasi gas masuk dan buang lancar jaya. “Di Senayan itu saya pakai gigi dua saat start,” komentar Rully PM (Kebumen) selaku joki. 

Siplah. Selebihnya silakan tengok DATA MODIFIKASI yang pasti berhubungan dengan tulisan induk ini. Ardel

BACA JUGA

Modifikasi Ninja 150 Drag Bike; Kubah Model Parabola, Juara Nganjuk Sport 2T TU 155!

Modifikasi Yamaha 125Z Drag Bike; Power Naik 1,8 HP, 7,2 Detik Bebek 125 cc TU 2T

Modifikasi Kawasaki KLX 150 Grasstrack (Bangka Belitung); Jagoan Garuk Tanah FFA

Modifikasi Honda Tiger Drag Bike (Banjarnegara); Kem Estilo, 7,901 Detik Sport 4T 200 cc!

 

Data Modifikasi :

Motor: Kawasaki Ninja 150 R 

Kelas: Sport 2 Tak 155 cc  Tune Up

Pembalap: Rully PM (Kebumen) 

Tim: PARDEKE 111 (Sulawesi Tenggara)

Kepala Silinder

Squish: 10°

Lebar squish: 6 mm

Celah piston: 0,4 mm

Bentuk Kubah: Mangkok

Volume Kubah: 13,2 mm (pakai busi)

Dipapas: 2 mm

Silinder

Tinggi lubang buang:  30 mm

Lebar lubang buang:  39,8 mm (bentuk oval)

Tinggi lubang transfer:  naik 0,6  mm

Membran: Standart

Piston (diameter x stroke): Standart

Tebal paking: Standart

Per kopling: standart

Kopling: standart

Karburator: PWM 38 Pilot jet 45 mainjet 160

Kenalpot+silencer: Creampie stainless

Bentuk leher: Cacing

CDI: Custom

Koil: YZ 125

Magnet: Standart

Timing pengapian: 6°

Busi: NGK Japan B10EGV

Bahan Bakar+oli: 1: 15

Gigi Rasio

1: –

2: 18/30

3: 20/26

4: 22/24

5: 20/20

6: 21/19

Mekanik: Kusmiyanto 

Bengkel: C-Plex Squad

Hp: 081228666669

BAGIKAN