nhk

Modifikasi Ninja 150 Drag Bike; Tinggi Lubang Buang 28,8 mm, Target 7.2 Detik Rangka Standart!

 

ManiakMotor Ninja 150 drag bike ini pakai  silinder PDK Gold. Slindernya corak emas itu masih digerus-gerus pada porting masuk dan  buang. Ya iyalah, namanya juga mau kencang, jalur bensin harus dibikin besar untuk jadi boros, tapi harus mampu dibakar dan dibuang dan ujungnya adalah power. Hasilnya belum ketahuan catatan yang sebenarnya. Maklum turun perdana di Sport Rangka Standar 155 cc di Drag Bike Senayan baru lalu, kondisinya hujan.  

Tinggi exsos berani dicukur 28,8 mm diukur dari permukaan blok silinder.  Itu artinya sudah dimakan  5,2 mm. Kan tinggi standar lubang buang 34 mm. “Efeknya khas mesin  2-tak power band jadi lebih sempit dan baru terasa dari menengah ke atas. Ini yang saya rasakan saat kondisi basah, kurang berani diberi sejak awal. Yang penting bisa dapat tenaga,” nilai Imam Ceper yang menacu Ninja milik tim VNDVincent’s JFK Racing dari Jakarta ini.

Dengan ukuran lubang buang seperti itu, putaran mesin wajib dipanteng di atas 5.000 rpm. Rpm tersebut untuk memancing tenaga sejak start, bukan memancing ikan di banjir yang melanda Indonesia. Ya semoga yang tertimpa banjir tabah dan pemerintah juga peduli, amin.  Di bawah dari rpm itu sudah pasti akan ngoook, ngoook… Itu yang dicegah Ceper saat start, makanya hanya dapat 7.6 detik sekian-sekian di lintasan licin.

Memang tak mudah membuat tenaga motor 2-tak yang telah dikorek dibetot di lintasan basah. Apalagi lebar lubang buang dibikin 40 mm dengan bentuk lonjong. Ya, kian sulit. Soal tinggi lubang transfer dan bilas silakan lihat DATA MODIFIKASI. “Modifikasinya memang untuk lintasan kering. Kalau basah akan sulit,” jelas Nugroho alias Poter, mekanik Ninja ini yang digandeng Vincent.

Poter mengakui untuk menutupi tinggi lubang buang ini, ia sudah membawa sapu sembari  terbang. Eh maaf, kalau itu Harry Potter, pakai ‘t’-nya dua. Kalau Poter yang ini bawa-bawa knalpot untuk membuat Ninja korekannya ‘terbang’. Karakter knalpot yang digunakannya harus cepat di rpm bawah. Sayang tak disebut volume tabung knalpot dan desain lehernya sebagai penentu karakter Ninja 150. Yang penting itu knalpot untuk 2-tak, hehe. 

Termasuk usaha Poter memix karburatorPWL yang direamer  31,5 mm dengan karbu PWK. Badan karbunya PWL dan isinya PWK, gitu loh, terutama nosel dan jarum skep. Cara itu untuk memudahkan mencari momen start yang tepat, itu sama artinya jettingnya mudah disetting.

Begitu juga CDI Suzuki RC yang versi AC. CDI ini praktis dan efiseien, lantaran hanya dengan harga 40 ribu, set-up yang dimau sampai 13.200 rpm. “Mengakalinya ada komponen resistor diganti pada CDI,” tutup Potter yang diakhir jabat tangan dengan Vincent lantaran saat didyno Ninja ini mencapai 42 dk. 

 Artinya sama dengan lawan-lawannya bermain di kelas ini. Bahkan setara dengan Ninja yang dikebut Dwi Batank yang pernah 7.2 detik. Makanya wajar-wajar saja targetnya 7.2 detik saat lintasan sudah normal, nggak musim hujan seperti sekarang. Ardel

BACA JUGA

Modifikasi Suzuki Satria FU 150; Kelas Dan Joki Lokal Bebek 200, Catatannya Juga Lokal

Modifikasi Yamaha Vega Drag Bike; Bertarung Bebek 4-Tak 130 cc, Porting Biola 7.9 Detik

Modifikasi Yamaha Jupiter Z (Aceh); 14.400 Rpm Juara MP1 Sumatera!

Modifikasi Yamaha Scorpio 2014; Monosok Di Samping Mesin

Modifikasi Honda Beat 2014 (Ciamis) Menambang Emas Di Toko Variasi

DATA MODIFIKASI

Motor     : Kawasaki Ninja 150 R   
Kelas     : Sport 2 Tak 155 cc Rangka Standart
Pembalap   : Imam Ceper (Jakarta)  
Best Time   : 7,639 detik    
Tim     : VND Vincent’s JFK Racing  
Kepala Silinder          
Squish     : 13 °      
Lebar squish   : 8 mm      
Celah piston   : 0, 2 mm      
Bentuk Kubah   : Mangkok    
Volume Kubah   : 13,5 mm (pakai busi)  
Dipapas     : 0,2 mm      
Silinder            
Tinggi lubang buang   :  28, 8 mm    
Lebar lubang buang   :  42 mm (bentuk oval)  
Tinggi lubang transfer :  42, 5 mm    
Membran   : Standart      
Piston (diameter x stroke) : Standart          
Tebal paking   : Standart      
Per kopling   :       
Kopling       :     
Karburator   : PWL Pilot jet 65 mainjet 148  
Kenalpot+silencer   : Creampie    
Bentuk leher   : Cacing      
CDI     : Suzuki RC    
Koil     : YZ      
Magnet     : Standart      
Timing pengapian   : Maju 5° dari standart  
Busi     : B9HVX      
Bahan Bakar+oli :         
Gigi Rasio          
1                                                                               : 13/24  
2                                                                               : 18/26  
3                                                                               : 20/25  
4                                                                               : standart  
5                                                                               : standart  
6                                                                               : standart  
Mekanik     : Nugroho (Poter)    
Bengkel       : OTD Racing Team  
Hp       ; 085643625050  
BAGIKAN