nhk

Modifikasi Satria FU Dragbike (Malang): Kompresi Rendah, 5 Speed Bebek TU 200 cc!

 

ManiakMotor – Kompresi cukup 12,8:1. Rendah untuk ukuran drag bike. Toh, kompresi bukan satu-satunya bikin laju mesin. Bahkan, pemampatan ruang bakar seperti ini katanya, demi sesor satu titik. Mudah diatur powernya di garis start oleh pedrag.

Seperti itu Satria FU 200 cc asal Malang, Jatim ini. Soal podium kalau dragbike  seputaran Jatim sih, FU ini langganan. Terakhir cetak 7,688 detik dan menjadi yang tercepat lewat Rizki Unyil di dragbike Kediri lalu. Yang mengorek FU berkelir kombinasi kuning hijau ini M.Prabowo. Ia punya logika sendiri soal kompresi rendah.

Kata Prabowo, bisa saja  dia menaikkan kompresi jadi tinggi, konsekuensinya motor  over acting, liarrr bo. “Sesuai laporan pembalapnya motor sulit diatur tenaganya. Disimpulkan kompresi yang sekarang yang paling enak buat joki kami,” jelas Prabowo, tunner BMS Speed Shop 12 yang alamatnya di Jl. Karya Timur atau  100 meter dari LP Lowokwaru Malang. Wah itu penjara, hati-hati narapidananya kabur.

Ada lagi keuntungan dengan kompresi seperti di atas. Pak Prabowo tak repot cari bensol yang oktannya tingggi. Ia cukup singgah di SPBU beli  Pertamax Plus. Bahan bakar ini pun dijamin soal kadaluarsanya dan kebersihannya. Beda dengan bensol yang bila sudah lama banyak mengandung air yang bikin pembakaran ngaco. Bensol yang beredar kan kabanyakan dari kurasan tangki pesawat bro.

Turunan kompresi yang tidak gila-gilaan ini adalah joki yang selalu presisi saat start. Maksudnya jarang jump start alias JS. Enjoy geetu looh. “Kem juga tak perlu lebar-lebar amat. Yang penting bisa disetel timing pengapian untuk minta ledakan besar di ruang bakar,” jelas Prabowo dari Hambalang, eh maaf dari Malang sembari bilang soal angka durasi kem ada di DATA MODIFIKASI.

Intinya, racikan seperti itu tepat dengan spesifiaksi dua klep in berdiameter 25 mm dan dua klep out 22 mm. Keempat klep ini dengan durasi kem tadi diyakini membuka dan menutup presisi, sehingga perbandingan kompresi tadi dianggap hitungan bersih, sebersih kapasitas  200 cc yang menggunakan piston LHK diameter 72 mm.

Ketepatan kompresi ini bisa dilihat dari penggunaan girboks 5 speed dari aslinya 6 speed. Alasannya gigi 1 terlalu ringan. Macam mana bila kompresi ditinggikan lagi, makin ringan tuh???? Ya ada kekurangan dan ada kelebihan. Kelebihannya nafas setiap gigi akan lebih panjang. Juga jokinya nggak capek-capek mindahin persneling. Ada lagi, waktu tidak terbuang setiap kali umpan reduksi.

Makanya dimulai dari gigi dua. Caranya gigi pertama diganjal semacam bushing. Sayangnya Pak Prabowo ini masih simpan rahasia. Dia nggak mau buka-bukaan soal hitungan rasio. Katanya takut ditiru maniakmotor.com, nanti portal ini jadi bikin motor drag ketimbang bikin tulisan, lalu pencaharian Pak Prabowo berkurang, hehe. GS  

BACA JUGA

Modifikasi Ninja 150 (Nganjuk): Lubang Buang 196 Derajat, CDI RC, 7,4 Detik!

Modifikasi Honda Supra X125: Tampang DAn Parts Standar 16 Dk, Juara Cornering

Modifikasi Honda Supra X 125 Dragbike (Nganjuk): Dapat 8,413 detik Bebek TU 130 Cc

Modifikasi Suzuki FU Drag Bike (Yogyakarta): FU 155 Rangka Standar 8,4 Detik, Pemborong Piala

Modifikasi Jupiter Z Dragbike (Kediri), Rival 8,2 detik !

 

Data modifikasi     
Motor:Suzuki Satria Fu  
Kelas:Bebek tune-up 200 cc 
Pemilik/manager:Antok S   
Mekanik:M. Prabowo (Bowo)  
Alamat:BMS speed shop 12, jl. Karya Timur 100 meter LP Lowokwaru Malang, Jatim hp 08123398133
Pembalap:Rizki Unyil  
Best time:7,688 detik  
kompresi:12,8:1 (pertamax plus) 
Piston:LHK 72 mm  
Durasi :270 °   
Lift klep:7,5 mm   
Klep:in 25 mm out 22 mm 
Per klep:Jepang    
Balancer+magnet:standart, magnet 400 gr 
Karb:keihin pwk 35 mm AS. MJ 125 PJ 45
Rasio:5 speed   
Final gir:13-42   
Cdi:BRT i-max   
Koil:YZ 125   
Knalpot: R speed by Semprong 

BAGIKAN