nhk

Oli Mesin Bocor Bikin Kinerja CVT Motor Matic Payah, Licin..!

Tips oli cvt-baut tensioner
Baut tensioner

ManiakMotor –  Jeroan CVT motor matik macam puli depan-belakang dan V-belt harus bebas dari kotoran. Disebut kotoran bila di musim hujan kena cipratan becek, di musim kemarau ya debu bikin kinerjanya terganggu. Makanya mesti rajin dibersihkan. Soal ini yakinlah semua pasti sudah tahu, kan rajin baca tips maniakmotor.com.

Beda lagi di sono kedapatan oli yang meler terus. Itu tak cukup tindakan diberskan, mesti dilacak penyebabnya. Oli tadi juga bikin repot kerja komponen CVT, selain licin, tuh oli mesin habis yang ujung-ujungnya duit sampeyan juga ikutan habis..bis..bis.. buat belanja piston dan kawan-kawannya.

Ikuti saja urutannya

Sebab itu pula tips ini dibikin, biar panjenengan pada ngerti syukur-syukur kalo bisa betulin sendiri. Lerbih syukur lagi bila sudah pernah mengalaminya dan sudah tahu sebabnya. Mantap..!

Itu akibat beberapa hal, yang sering dituding oli silnya. Sil CVT sendiri ada 2 biji. Pertama sil kruk-as yang letaknya ada di balik rumah roller (pulley depan/primer). Yang kedua, sil as puli belakang/kampas ganda yang berada di balik puli tadi. “Tinggal lihat area bawah tempat kedua sil itu berada,” buka Syamsul mekanik Andika Motordi Jl. Wachid Hasyim, Genteng, Banyuwangi, Jatim.

Masuknya oli ke area CVT bisa juga baut penahan lidah tensioner rantai keteng. Letaknya ada di balik rumah roller atau di atas sil kruk-as tadi. Makanya kudu diperhatiin juga termasuk kindisi o-ring baut tadi, kalau o-ring-nya getas atau rusak ya sekalian diganti. Tapi kalau kondisinya oke cukup olesi dengan gasket/lem paking lalu pasang kembali.

Ada juga kasus yang baru-baru ini ditemui setelah ganti sil dan o-ring tadi ehh.. olinya masih juga meler. Si Syamsul sampai nggak makan berhari-hari lantaran belum dapat ongkos dari si pemilik motor wkwkwk… Selidik punya selidik ternyata gerak lengan as kruknya nggak center alias oleng otomatis dekapan karet sil antar sisinya nggak rata. Biar kata silnya baru ya tetep meler, coy.

Terakhir ini agak ribet betulinnya lantaran harus belah mesin barulah kruk-as tadi di bawa ke tungan bubut.

BAGIKAN