Hampir Podium di MotoGP Perancis dengan Ohlins dan Chasis Baru, Marc Marquez Berikan Pendapat pada Motornya!

Maniakmotor – Pembalap Repsol Honda, Marc Márquez, langsung menguji sasis Kalex baru dalam kondisi balap pada akhir pekan di Sirkuit Bugatti di Le Mans dan menemukan keuntungan yang menarik.

Untuk comebacknya di Le Mans, Marc Márquez menggunakan sasis Kalex untuk pertama kalinya, yang sebelumnya terlihat di RC213V oleh test driver Stefan Bradl untuk pertama kalinya selama tes hari Senin di Jerez . “Sasis membuat perbedaan kecil dan sedikit membantu,” kata juara dunia MotoGP enam kali itu usai balapan. Tapi itu belum menjadi solusi.

Saat ditanya kelebihan dan kekurangannya, bintang Repsol Honda itu menjelaskan: “Saat berbelok di tengah tikungan, saya lebih suka sasis saya, yang sebelumnya. Salah satu kekuatan saya adalah berbelok dengan cepat ke tikungan. Tapi bukan berarti harus lebih cepat dibandingkan dengan sasis lainnya,” tegas Marc.

“Tampaknya dengan sasis Kalex Anda harus sedikit menyesuaikan gaya berkendara Anda. Anda juga harus masuk dengan cepat, tetapi ini memungkinkan kesalahan lebih banyak – Anda dapat melangkah lebih jauh dan kembali ke telepon. Dengan yang lain lebih kritis dan lebih sulit untuk memahami ban depan. Dengan sasis baru, Anda sepertinya lebih sering mendapat peringatan dini.”

Bagi para pilot Honda yang dikenal sering terjatuh di roda depan, ini adalah aspek yang tidak boleh dianggap remeh. “Tapi kita perlu memahaminya dengan lebih baik,” Márquez tidak pernah lelah menekankan.

“Kelemahan kami masih mengerem motor dan keluar berakselerasi,” kata pebalap Spanyol berusia 30 tahun itu. Secara khusus, persaingan dari Ducati hanya akan menyalip di jalan lurus, sementara para pebalap Honda harus mengambil banyak risiko di tikungan.

Marc Márquez tidak dapat dan tidak ingin mengidentifikasi dengan jelas alasannya. “Saya tidak tahu apakah itu sasis, aerodinamika, mesin atau kombinasi dari semuanya. Saya mengatakannya tahun lalu dan saya berpegang teguh pada pendekatan itu: saya mengatakan di mana saya kalah, tetapi bukan bagaimana meningkatkannya. Karena saya bukan insinyurnya.”

“Saya mencoba yang terbaik di lintasan. Saya mencoba bertahan dalam balapan yang saya derita. Saya mencoba mencari cara untuk menjadi cepat di lap dan saya mencoba mencari cara untuk konsisten dalam balapan. Tapi kemudian saya masuk ke pit dan mengatakan apa kelemahan kami dan di mana kami paling banyak kalah. Setelah itu, para insinyur harus memikirkan bagaimana melakukan perbaikan,” jelas juara dunia MotoGP enam kali itu